teknik elektro

Jurusan Teknik yang Paling Sulit: Panduan Lengkap untuk Teknik Elektro

“Jadi, kamu mengambil jurusan apa?”

Ini mungkin pertanyaan yang paling sering ditanyakan di tahun pertama Anda – dan mungkin setelahnya.

Baca panduan ini sehingga Anda tidak perlu menanggapi dengan terlalu umum, “Saya jurusan teknik Elektro.”

Teknik Elektro

Insinyur kelistrikan fokus pada studi fisika dan matematika kelistrikan, elektronik, dan elektromagnetisme.

Mereka menerapkan pengetahuan ini untuk merancang, mengembangkan, memproduksi, dan bekerja untuk meningkatkan setiap jenis peralatan listrik yang bisa dibayangkan.

Dalam skala yang lebih besar, ini mungkin termasuk sistem komunikasi, jaringan daya, komputer, dan radar.

  • Pada skala yang lebih kecil, ini berarti peralatan seperti perangkat GPS, telepon, pemutar musik, dan peralatan rumah tangga. Insinyur kelistrikan seringkali menjadi yang terdepan dalam teknologi baru.
  • Sementara listrik adalah kemunculan yang relatif baru (1879), ia telah mengintegrasikan dirinya ke dalam setiap jalan kehidupan modern.
  • Dengan demikian, insinyur kelistrikan dapat ditemukan bekerja di hampir setiap industri setelah mereka lulus dari perguruan tinggi dan sifat pekerjaan mereka bergantung pada industri tersebut.

Tempat kerja potensial termasuk kantor, laboratorium, pabrik, pabrik produksi atau industri, dan tambang.

Tugas biasa mereka termasuk merancang, memelihara, dan meningkatkan elektronik, membuat dan memasang peralatan dan jaringan elektronik, dan bertemu dengan klien untuk melihat bagaimana mereka dapat memperbaiki kondisi atau memecahkan masalah yang ada.

Banyak EE (Elektrical Engineer) bertanggung jawab untuk mengawasi dan mengelola orang lain di tempat kerja mereka (ilmuwan, ahli listrik, insinyur lain) dan proyek (mengoordinasikan jadwal dan anggaran, menghadiri pertemuan perencanaan strategis, dll.).

Berikut adalah daftar kemungkinan karir EE:

  • Insinyur elektronik
  • Insinyur telekomunikasi
  • Insinyur listrik
  • Teknisi IT
  • Manajer proyek
  • Konsultan atau kontraktor

Jurusan teknik elektro dianggap sebagai salah satu jurusan tersulit di bidangnya, dan berikut adalah alasan umum daftar siswa untuk menjelaskan mengapa sulit:

Ada banyak pemikiran abstrak yang terlibat. Berbeda dengan jurusan lain, seperti teknik sipil, di mana siswa secara fisik dapat merasakan atau secara konkret melihat apa yang mereka rancang, ubah, dan bangun, insinyur listrik harus membayangkan apa yang mereka bangun atau pelajari dalam pikiran mereka.

Ini karena banyak proses yang terlibat dalam EE tidak terlihat.

Insinyur listrik tidak dapat melihat arus bergerak melalui sirkuit. Mereka tidak dapat melihat sinyal nirkabel, medan listrik, atau medan magnet.

Oleh karena itu, untuk membangun apa pun, siswa harus memiliki pemahaman yang kuat tentang konsep dasar – cara kerja sirkuit dan sinyal – dan kemampuan untuk berpikir secara terbuka dan abstrak tentang proyek.

  • Selain menguasai teori dan fundamental, EE menuntut siswa untuk memecahkan masalah dan menganalisis secara real time.
  • Memahami teori (bahkan memahaminya sangat dalam) tidak selalu sama dengan penerapannya yang berhasil di lab.

Siswa membutuhkan kesabaran, kemampuan untuk berpikir dan menguji variabel yang mungkin telah berkontribusi pada proyek yang tidak bekerja dengan benar.

Ini sangat penting untuk jurusan EE yang tidak selalu bisa melihat apa yang sedang terjadi (misalnya, jika ada sesuatu di dalam sirkuit).

  • Pemikiran abstrak juga meluas ke jenis matematika yang terlibat dalam EE.
  • Sementara semua jurusan teknik menggabungkan banyak matematika, EE dikenal karena menguasai trigonometri, kalkulus, dan matematika yang menjadi semakin nonlinier saat siswa menyelesaikan jurusan.
  • Dalam matematika nonlinier, jawaban pasti sulit didapat.

Jurusan EE juga lebih sering menggunakan persamaan diferensial parsial (PDE) daripada jurusan teknik lainnya.

Persamaan ini sangat abstrak dan sulit untuk dipikirkan secara konseptual.

Mereka digunakan untuk membantu pemecahan masalah fisik yang melibatkan fungsi beberapa variabel (elektrodinamika, panas, suara, gelombang, mekanika kuantum, dll.), Namun persamaan itu sendiri tidak akan pernah benar-benar dapat dipecahkan.

Oleh karena itu, EE dapat menjadi sangat sulit bagi siswa yang lebih menyukai matematika diskrit.

baca juga mengenai kurikulum jurusan teknik elektro di ugm ini