toyota yaris gr

Toyota GR Yaris Lebih Penting Daripada Sebagian Orang Sadar

Toyota adalah merek yang sangat maju pesat. Namun tidak dalam arti finansial. Sebagai salah satu produsen terbesar di planet ini dan laporan penjualan akhir tahun 2019 yang kuat di sakunya, Toyota tentu tidak membutuhkan bantuan di sana. Saya berbicara tentang reputasinya – kredibilitas jalanannya. Setelah Supra keluar dari produksi pada tahun 2002 dan dengan Celica (cangkang mobil yang dulu) mengikuti tidak lama setelah itu, Toyota mengumpulkan reputasi bermain aman dan mengejar volume penjualan dengan lineup yang sama sekali tanpa proyek-proyek yang menginspirasi. . Kembalinya GT86 2012 adalah langkah kecil ke arah yang benar dan hatchback Corolla 2018 mengisyaratkan kembalinya Toyota ke bentuk, tetapi toyota Yaris GR bisa bernilai lebih bagi Toyota daripada Supra 2020.

Masa kebodohan dari awal tahun 00-an hingga baru-baru ini telah menjadi titik lengket dengan CEO Toyota Akia Toyoda. Dia memiliki motorsport di dalam nadinya, dia seorang pembalap terus menerus. Untuk melihat perusahaannya dipandang sebagai milquetoast di seluruh AS tidak duduk dengan baik. Itu sebabnya dia memberi lampu hijau untuk mobil seperti Toyota Supra 2020, mengarahkan pengembangan 2018 Corolla Hatchback dan mempelopori sub-divisi kinerja GR (Gazoo Racing) baru Toyota pada tahun 2017. Dia tahu Toyota memiliki masalah citra di AS dan dia bertekad untuk memperbaikinya.

GT86 dan Supra tentu saja membuat pernyataan tentang jenis mobil apa yang mampu dibuat oleh Toyota, tetapi mobil sport dua pintu itu dipasarkan hampir hanya untuk penggemar – sekelompok kecil penggemar berat yang sama sekali tidak mewakili pembeli mobil biasa. Ada juga jajaran TRD, yang hingga saat ini hanya terdiri dari Toyota Fortuner SUV dan truk off-road, juga hanya menarik bagi kelompok pelanggan yang lebih kecil.

Namun, dengan mengubah hatchback Corolla yang kusam namun laris menjadi mobil yang sembunyi-sembunyi dan sangat baik, Toyota diam-diam menyelipkan lebih dari 300.000 mobil menyenangkan ke garasi AS tahun lalu saja. Berarti, populasi besar orang yang menghindari membeli mobil tertentu karena “kinerja” bukan prioritas akhirnya membeli Corolla dengan sasis seimbang, mesin hidup, dan transmisi cepat. Dan sekarang, kesan mereka tentang Toyota yang terjangkau bukanlah mobil sewaan berwarna krem yang dapat dilupakan, ini adalah hatchback atletik dengan harga terjangkau.

GR Yaris, yang mengambil sebagian besar inspirasinya dari mobil balap World Rally Championship, bisa menjadi kemenangan lain bagi Toyota di AS, tetapi sampai sekarang, itu tidak datang ke AS. Yang, mengingat lembar speknya, merupakan kekecewaan besar. Muncul mengepak mesin 1,6-silinder segaris 1,6 liter yang bagus untuk tenaga 268 tenaga kuda dan torsi 273 lb-ft dan mengirimkannya ke keempat roda melalui manual enam kecepatan. Bodywork mendapat suar dan garis yang berlebihan dan suspensi juga menerima nada-GR untuk ukuran yang baik. Semuanya datang dengan harga sekitar $ 36.000 dengan versi kinerja yang lebih tinggi sekitar $ 42.000.

Karena tidak ada indikasi Toyota Jogja akan menyerah dan mengirim GR Yaris ke pantai kami, sepertinya ini adalah kesempatan yang terlewatkan untuk membantu lebih jauh membangun kembali kredibilitas jalanan Toyota. Melihat bagaimana Toyota hanya menjual 20.000 model Yaris di AS pada 2019, dapat dibuat argumen bahwa angka-angka itu tidak membenarkan membawa model khusus. Namun, Toyota sudah berencana untuk membangun jumlah Yaris yang sangat terbatas, jadi apa salahnya dalam pengiriman beberapa dengan sisanya di beberapa titik pada tahun 2020? Memberi orang lain pilihan yang terjangkau, mudah didekati, dan inklusif yang menunjukkan yang terbaik dari apa yang dapat dilakukan Toyota adalah kemenangan mudah. Lebih penting lagi, ini adalah langkah besar lain untuk mengembalikan Toyota ke posisi yang ada di mata masyarakat.